Headlines News :

Ramadan bulan yang penuh keberkatan

Oleh

BERSYUKUR kita ke hadrat Ila­hi kerana diberikan nikmat kehidupan untuk sekali lagi menjalani ibadah puasa di bulan Ramadan pada tahun ini. 

Dapat dilihat bahawa terdapat golongan yang mula berjinak-jinak ke masjid untuk bertarawih dan ada juga yang mula belajar apakah itu nikmat membayar zakat fitrah walaupun zakat harta tidak pernah dibayar.
Apa jua pun tujuan mereka untuk mula beramal yang ­penting adalah niat yang telah mereka tanamkan sebelum melakukan sesuatu perbuatan murni itu. 

Mari kita sama-sama muhasabah amalan yang telah kita lakukan sepanjang bulan Ramadan ini dan cuba meneliti sama ada amalan tersebut dilakukan dengan penuh keikhlasan untuk mencari keredhaan Allah atau semata-mata untuk ­menempatkan diri dalam kalangan masyarakat.

Tidak guna seseorang itu ­melakukan sembahyang tarawih 20 rakaat setiap malam jika tujuan utamanya adalah untuk memberitahu orang ramai bahawa dia adalah seorang yang warak dan dikongsi di media sosial. 

Begitu juga tiada gunanya seseorang itu membaca al-Quran di masjid sebelum waktu berbuka hanya untuk memperlihatkan bahawa dirinya itu pandai me­ngaji. Kita melihat seseorang yang tarawihnya rompong adalah um­pama orang yang sembahyang tidak lengkap. Itu adalah satu persepsi yang salah. 

Walaupun seseorang individu tidak bersembahyang tarawih di masjid sepanjang bulan Ramadan tetapi jika dengan keikhlasan ­hatinya maka pahala yang dia dapat adalah jauh lebih mulia dan tinggi daripada orang yang sentiasa bersolat tarawih di masjid de­ngan niat untuk menunjuk-nunjuk.

Memperbanyakkan amalan di bulan Ramadan ­sedangkan di bulan-bulan lain amalannya hanya cukup-cukup makan dan kadang-kadang berhutang dengan Allah boleh diumpamakan seperti berbuat baik hanya ketika orang yang kita takuti berada di hadapan kita. Ingatlah bahawa Allah maha mengetahui. Salah satu amalan yang digemari di bulan Ramadan ialah amalan bersedekah. Amalan ini adalah suatu amalan mulia yang dapat mengurangkan beban golongan susah.

Abu Hurairah R.A. berkata: “Rasulullah SAW telah bersabda: Sesiapa yang bersedekah walaupun bernilai sebutir tamar daripada usaha baik - kerana Allah tidak menerima kecuali yang baik - sesungguhnya Allah akan mene­rima dengan tangan kanan-Nya kemudian dikembangkan sebagaimana kamu mengembangbiakkannya untuk binatang ternakan sehinggalah menjadi seperti gunung.” (Diriwayatkan oleh al-Bukhari).

Menurut hadis ini, Allah menggalakkan kita bersedekah dengan harta yang baik dan juga dengan keikhlasan yang tinggi. 

Tidak guna kita berebut-rebut ketika bulan Ramadan ini bersedekah kepada fakir miskin semata-mata untuk mengejar publisiti untuk organisasi kita. Dalam mengejar keuntungan organisasi, kita perlulah menitikberatkan elemen etika. 

Walaupun pada ketika ini, telah wujud ganjaran untuk organisasi yang menitikberatkan tanggungjawab sosial korporat, namun tujuan asalnya adalah bukan untuk bermegah-megah. Apalah guna­nya anugerah tersebut jika sebagai penerimanya, kita sebenar­nya tidak melakukan perbuatan sedekah itu dengan nilai keikhlasan yang terbaik.

Dalam kerancakan bulan Ra­madan, kita dihujani dengan banyak pilihan ketika menjelangnya waktu berbuka. Setelah penat bekerja, ada yang mengambil jalan mudah untuk berbuka di luar ataupun membeli juadah di luar. 

Dengan kesibukan tugasan, kadangkala membuatkan kita tidak mempunyai masa untuk memasak untuk berbuka puasa. Walau apa pun cara kita berbuka puasa, kita tidak boleh melupakan perkara fardu yang perlu dibuat seperti menunaikan tanggungjawab solat Maghrib dan juga tuntutan untuk tidak membazir ketika berbuka puasa. 

Perkara yang amat menarik hati ketika menjenguk ke gerai-gerai yang menjual juadah berbuka adalah sikap sesetengah peniaga yang mengambil kesempatan untuk mengeksploitasi pelanggan. 

Sebagai contoh, ketika membeli roti jala kita mendapati bahawa kuah kari tersebut telah dicampurkan dengan terlalu banyak air, perbuatan menjual makanan yang tidak tahan lama kemungkinan disebabkan perbuatan mengitar semula makanan dari hari sebe­lumnya. 

Rasulullah SAW pernah ber­sabda yang bermaksud “Abu Hurairah berkata: Rasulullah SAW mela­rang daripada melakukan jual beli secara campak batu dan juga jual beli secara penipuan” (Diriwayatkan oleh Muslim). 

Kesimpulan yang boleh didapati daripada hadis tersebut ialah, Rasulullah SAW melarang umatnya daripada melakukan penipuan dalam menjalankan aktiviti jual beli. 

Pernah suatu ketika Rasulullah SAW lalu berhampiran seorang lelaki yang menjual makanan yang kering, lalu baginda benamkan tangannya ke dalam makanan ke­ring itu dan didapati di bawahnya basah. 

Lelaki itu memberi alasan ia te­lah terkena hujan, maka di­letakkan di bawah. Maka baginda bersabda: “Sesiapa yang menipu maka dia bukan daripada golongan kita.”

Jika kita lihat perbuatan lelaki tersebut bolehlah dikatakan tidak seberapa dibandingkan dengan perbuatan segelintir peniaga di bulan Ramadan yang menjual makanan basi yang boleh mendatang­kan mudarat kepada pembeli. 

Dengan bermotifkan keuntu­ngan yang tidak seberapa, peniaga sanggup mempermainkan etika yang sudah sewajarnya diikuti dan dilaksanakan. 

Jika dilihat dari sudut sejarah, Nabi ialah seorang peniaga yang dikenali dengan sifat kejujurannya yang amat tinggi dan terpuji. Kejujuran Baginda menyebabkan beliau digelar ‘al-Amin’. 

Oleh itu, wajarlah bersempena dengan bulan Ramadan ini, peniaga mengambil kesempatan untuk beramal dengan melakukan kebaikan seperti melebihkan timba­ngan dan tidak berkira me­ngenai harga ketika menjual kerana perniagaan itu juga suatu ibadah.

Akhir sekali, sorotilah kehidupan Rasulullah yang bersederhana dalam melakukan aktiviti seharian. Beribadahlah kerana Allah dan bukan kerana manusia. Jika kita tanamkan sifat taat kepada Allah, maka kehidupan kita akan dipelihara dari melakukan perkara-perkara mungkar. Selamat menjalani bulan Ramadan yang penuh dengan ganjarannya.

PENULIS ialah Penasihat Unit Pembangunan Perniagaan, Universiti Sains Islam Malaysia (USIM).

Sekat penyebaran fitnah

Oleh Hafizahril Hamid

KINI media sosial menjadi nadi kehidupan manusia. Kita dengan media sosial umpama tidak boleh dipisahkan lagi.

Banyak perkara baik yang kita boleh teladani dan hakikatnya ia semakin menguasai hampir keseluruhan hidup manusia.

Malangnya penyebaran fitnah dan berita palsu juga sama naik dalam media sosial.
Walaupun semakin bijak tetapi dari segi perlakuan menyebar fitnah, pertuduhan palsu dan sensasi, manusia tidak banyak berubah.

Sama seperti zaman ketika tidak ada media sosial, cuma bezanya fitnah dan kepalsuan itu kini semakin ketara dan melampau.

Akibat mudahnya hidup hanya di hujung jari, manusia semakin terpedaya dengan fitnah dan berita palsu.

Mahu tak mahu dalam kehidupan seharian kita pun akan sentiasa mendapat mesej dan berita dalam pelbagai bentuk sistem perhubungan media sosial yang digunakan.

Malangnya dalam setiap sebaran yang diterima itu ada yang kita tidak boleh bezakan yang mana benar dan mana palsu.

Daripada kisah remeh orang mahu kahwin tapi tak kahwin, orang bercerai atau kematian orang tertentu yang kemudian diketahui tidak benar sama sekali.

Daripada penyebaran skim cepat kaya hinggalah kisah ekonomi negara dikatakan bankrap, yang kemudian diviralkan di media sosial, ada antara kita menerimanya sebagai kebenaran, tanpa menyelidiki sumbernya.

Ada peringkatnya masyarakat akan bertindak berlandaskan emosi daripada berfikir secara rasional.
Malah ada yang menerima bulat-bulat sebaran berita palsu ini kerana malas hendak menggunakan keupayaan berfikir.

Hakikatnya padah mendatang akibat fitnah dan berita palsu di media sosial ini adalah satu perkara serius yang perlu ditangani segera.

Maka langkah untuk mewujudkan Undang-Undang Antiberita Tidak Benar yang dijangka dibentangkan pada sesi Dewan Rakyat minggu hadapan dilihat perlu untuk mengawal penyebaran fitnah dan berita palsu daripada berleluasa.

Walaupun ada pihak yang melihat perkara ini sebagai dipolitikkan dan mempunyai agenda tertentu namun kita perlu berlaku adil kerana masyarakat yang patut mendapat faedah terbanyak.

Akta ini yang meliputi medium media sosial dan konvensional, perlu digubal untuk melindungi masyarakat daripada ancaman berita palsu yang semakin melampau dan perlu segera dibendung.

Menyebar

Tidak ada keperluan untuk berasa takut jika tidak terlibat menyebar berita palsu, bak kata pepatah berani kerana benar, takut kerana salah.

Akta baharu ini juga dilihat mampu melindungi semua pihak sama ada individu, suri rumah, keluarga, artis, perniagaan kecil mahupun besar, lembaga pengarah dan pemegang saham syarikat.

Malah ahli politik juga dilindungi supaya tidak menjadi mangsa penyebaran berita palsu.

Mungkin ada yang sinikal, dan melihatnya dari sudut negatif. Namun keperluan akta ini dalam konteks lebih menyeluruh termasuk soal keselamatan perlu diambil kira.

Akta ini dilihat mampu mengawal ketenteraman awam daripada diganggu-gugat yang akhirnya boleh mengancam kestabilan negara.

Langkah mewujudkan akta ini sebenarnya telah dipraktikkan di negara lain. Antaranya Perancis, Britain, Ireland dan Jerman yang telah mengambil langkah sama.

Jerman sebagai contoh telah melaksanakan perundangan yang boleh memaksa organisasi media sosial untuk memadamkan berita palsu dan yang menyebar kebencian dan seterusnya mendenda organisasi yang disabit sejak Mei 2017.

Pada April tahun lalu juga, laman sosial Facebook dilaporkan telah menggantung 30,000 akaun Facebook palsu di Perancis ketika negara itu menghadapi pilihan raya.

Dalam hal ini tidak timbul soal sekatan kebebasan hak asasi dan bersuara kerana selagi perlakuan tidak bercanggah dengan lunas undang-undang maka tidak timbul isu. Tidak ada apa yang perlu dibimbangkan jika tidak melakukan kesalahan.

Sensitiviti

Memandangkan Malaysia sebuah negara yang berbilang kaum dan agama, soal perpaduan dan sensitiviti sangat perlu diambil kira.

Jika tidak, mungkin berlaku rusuhan dan pergaduhan hanya kerana komen atau posting di dalam media sosial.

Apatah lagi Malaysia merupakan sebuah negara Islam sudah menjadi keperluan untuk umatnya daripada bersekongkol menyebar fitnah dan berita yang tiada kesahihan.

Jika kita lihat kembali kisah Brexit di United Kingdom, kebanyakannya terpedaya dengan janji daripada maklumat palsu dan persepsi bahawa mereka akan raih manfaat jika berada di luar EU.

Tetapi kini baharu mereka sedar bahawa UK berada dalam situasi akan kehilangan lebih banyak faedah yang diterima sebelum ini.

Kita perlu elak perkara yang melibat bekas penjajah itu daripada berlaku di sini.

Kita tidak mahu jadi seperti rakyat Korea Utara yang terperdaya dengan dakwaan bekas pemimpin utama mereka Kim Jong -il adalah pencipta hamburger walaupun tanpa media sosial.

Mungkin tidak mustahil pada masa akan datang ada rakyat kita percaya Jong-il ialah pencipta hamburger akibat berita palsu yang gagal dibezakan dalam media sosial.

Maka sudah sampai masa untuk malaksanakan akta ini dengan menyekat fitnah dan berita palsu, selain mengekalkan keupayaan berfikir manusia.

































Dominasi Facebook Messenger yang semakin ketara

Oleh Azleen Abdul Rahim

SEKIRANYA anda ingin meng­hubungi pemilik laman web tertentu secara terus, biasanya anda akan mengisi nama, alamat e-mel dan sedikit nota melalui satu borang yang ada di situ untuk meminta individu atau jenama tadi menghubungi anda kembali. Betul?

Kini, terdapat cara baharu yang lebih praktikal, mudah dan cepat iaitu dengan menggunakan butang Facebook Messenger yang berada di skrin laman web. Kemudahan yang baharu dilancarkan pada peng­hujung tahun lalu kini boleh didapati dengan menggunakan fungsi plug-in yang terdapat pada platform laman web anda.
Facebook membenarkan butang Messenger untuk diletakkan di dalam laman web tanpa perlu lagi melayari aplikasi Facebook. Borang dalam talian yang wujud dan biasanya digunakan pada laman-laman web sebagai langkah call-to-action bakal menjadi sejarah sedikit masa lagi setelah wujudnya fungsi baharu Messenger ini. Malah, ia juga mampu untuk mengurangkan penggunaan e-mel di antara pelanggan dan jenama.
Sejak sebulan lalu, lebih banyak laman web yang saya lihat rata-rata mula menggunakan butang Facebook Messenger, yang ‘timbul’ pada skrin komputer atau peranti mudah alih anda. Ia berbentuk bulat, bersaiz kecil dan berwarna biru muda iaitu warna korporat Facebook yang mempunyai logo Messenger ala-ala seperti kilat tetapi mendatar.
Ketika Facebook melancarkan Messenger pada 2011, ramai yang tidak begitu peka dan berminat untuk menggunakannya. Ramai yang lebih suka kepada aplikasi Whats­App yang lebih mudah.

Selang tujuh tahun selepas itu, Facebook Messenger kini mempunyai lebih 1.3 bilion individu dan 60 juta jenama perniagaan yang menggunakannya dalam satu-satu masa. Ini disebabkan oleh pengenalan yang dilakukan Facebook khusus kepada komuniti perniagaan yang membolehkan mereka berinteraksi dengan para pelanggan mereka dengan lebih mudah dan pantas melalui aplikasi Messenger yang boleh dimuat naik di laman web perniagaan masing-masing.
Sebenarnya ia baharu sahaja diperkenalkan pada November 2017 dan tahun 2018 ini bakal menyaksikan dominasinya dalam interaksi yang berbentuk masa sebenar, yang juga bakal mengambil alih tempat Whats­App sebagai platform ulung bagi khidmat pesanan pantas.
Butang Facebook Messenger ini akan sentiasa terpampang di skrin walaupun anda leka melayari pelbagai muka surat yang ada di laman web jenama tersebut. Ini seolah-olah menggambarkan jenama tadi mempunyai pusat khidmat pelanggan 24 jam yang sentiasa bersedia dan menanti anda untuk berinteraksi tentang apa sahaja persoalan dan masalah yang timbul pada bila-bila masa sahaja sepanjang mereka berada di laman web itu. Ia juga membuatkan jenama tadi kelihatan besar dan gah walaupun hakikatnya ia mungkin ha­nyalah sebuah jenama mikro yang menjalankan perniagaan itu secara hobi atau separuh masa.
Daripada perspektif pemasaran ke dalam atau inbound marketing pula, ia mewujudkan kekuatan daya saing yang tinggi yang hampir sama de­ngan kekuatan yang wujud pada jenama-jenama besar. Para pe­langgan yang berminat tentang sesuatu produk atau ingin bertanya dengan lebih lanjut tentang lokasi perniagaan, perta­nyaan biasa dan harga produk tertentu kini tidak perlu lagi menghantar e-mel dan me­nunggu beberapa hari untuk mendapatkan jawapan. Atau tidak perlu juga untuk keluar dari laman web dan masuk ke laman Facebook untuk menaip pertanyaan tadi di kotak Messenger yang terdapat pada laman Facebook Page jenama tadi bagi mendapatkan jawapan segera. Proses-proses yang melambatkan ini kini boleh dilupakan yang bakal menjadi kenangan.
Itu daripada perspektif khidmat pelanggan dan pemasaran inbound. Facebook Messenger memperkuatkan dominasi mereka dengan membenarkan juga anda untuk menghantar pemasaran keluar atau Inbound Marketing­. Melalui Messenger, penghantaran mesej yang anda ingin sampaikan kepada para pengikut anda boleh dihantar secara terus dalam bentuk penulisan, gambar dan sebagai­nya.
Saya yakin sektor industri mikro, kecil dan sederhana amat mengalu-alukan kemudahan ini memandangkan ia disediakan secara percuma. Tanpa memerlukan aplikasi-aplikasi lain yang terlalu teknikal dan canggih, fungsi Messenger sudah mencukupi bagi mereka. Segala bentuk promosi, kempen dan pengumuman, semuanya boleh dikendalikan dengan mudah.
Sebagai sebuah jenama yang sedang meningkat naik, anda akan ketinggalan jauh sekira­nya tidak berkomunikasi de­ngan lebih proaktif dan pantas dalam menjawab pertanyaan pelanggan. Jadi ambil kesempatan ke atas fungsi Facebook Messenger dan masukkan fungsi ini ke laman web anda untuk mendapatkan interaksi yang lebih berkualiti. Ini mampu menarik bakal pelanggan dengan lebih kuat berbanding pesaing terdekat anda.

Hidup manusia mesti beragama untuk raih tempat di sisi Allah

Oleh SAIFUL AZMI SHAFIE 

AGAMA dan kehidupan beragama merupakan unsur yang tak terpisah dari kehidupan dan sistem budaya umat manusia.

Sejak awal manusia berbudaya, agama dan kehidupan beragama tersebut telah menggejala dalam kehidupan, bahkan memberikan corak dan bentuk dari semua perilaku budayanya.

Agama dan perilaku keagamaan tumbuh dan berkembang dari adanya rasa kebergantungan manusia terhadap kekuatan ghaib yang mereka rasakan sebagai sumber kehidupan mereka.

Mereka harus berkomunikasi untuk memohon bantuan dan pertolongan kepada kekuatan ghaib tersebut, agar mendapatkan kehidupan yang aman, selamat dan sejahtera.

Tetapi apa dan siapa kekuatan ghaib yang mereka rasakan sebagai sumber kehidupan tersebut, dan bagaimana cara berkomunikasi dan memohon perlindungan dan bantuan tersebut, mereka tidak tahu.

Mereka merasakan adanya dan keperluan akan bantuan dan perlindungannya.

Itulah awal rasa agama, yang merupakan desakan dari dalam diri mereka, yang mendorong timbulnya perilaku keagamaan.

Dengan demikian, rasa agama dan perilaku keagamaan merupakan pembawaan dari kehidupan manusia, atau dengan istilah lain merupakan fitrah manusia.

Fitrah adalah kondisi sekali gus potensi bawaan yang berasal dari dan ditetapkan dalam proses penciptaan manusia.

Di samping fitrah beragama, manusia memiliki fitrah untuk hidup bersama dengan manusia lainnya atau bermasyarakat.

Dan fitrah pokok dari manusia adalah fitrah berakal budi, yang memungkinkan manusia berbudi daya untuk mempertahankan dan memenuhi keperluan hidup, mengatur dan mengembangkan kehidupan bersama.

Serta menyusun sistem kehidupan dan budaya serta lingkungan hidup yang aman dan sejahtera.

Dengan demikian dapat dikatakan bahawa manusia dengan akal budinya berkemampuan untuk menjawab tentangan dan memecahkan permasalahan yang dihadapi dalam kehidupannya baik yang bersumber dari rasa keagamaan maupun rasa kebersamaan (bermasyarakat), serta rasa untuk memenuhi keperluan dan mempertahankan hidup. Dan dengan akalnyalah manusia membentuk kehidupan budaya, termasuk di dalamnya kehidupan keagamaannya.

Selanjutnya, Agama dan kehidupan keagamaan yang terbentuk bersama dengan pertumbuhan dan perkembangan akal serta budi daya manusia disebut dengan Agama Akal atau Agama Budaya.

Sementara itu sepanjang kehidupan manusia, Allah telah memberikan petunjuk melalui para rasul tentang agama dan kehidupan keagamaan yang benar.

Para Rasul itu juga berfungsi untuk memberikan petunjuk guna meningkatkan daya akal budi manusia alam menghadapi dan menjawab tantangan serta memecahkan permasalahan kehidupan umat manusia yang terus berkembang sepanjang sejarahnya. Agama yang dibawa Rasulullah itu bukan hanya berkaitan dengan kehidupan keagamaan semata, tetapi juga menyangkut kehidupankehidupan sosial budaya yang lainnya.

Agama ini mendorong agar kehidupan keagamaan, kehidupan sosial dan kehidupan budaya lainnya dapat tumbuh berkembang bersama secara terpadu untuk mewujudkan suatu sistem budaya dan peradaban yang Islami yang dikenali sebagai tamadun yang pernah diraih pada era pemerintahan Islam di Sepanyol dan Khilafah Uthmaniyyah.

Fenomena agama selalu hadir dalam kehidupan manusia kerana manusia tidak boleh lepas dari Allah kerana agama sangat erat kaitannya dengan Allah. Adapun ia merupakan fungsi agama bagi kehidupan.

Ada beberapa alasan tentang mengapa agama itu sangat penting dalam kehidupan manusia, antara lain adalah:
1. Kerana agama merupakan sumber moral
2. Kerana agama merupakan petunjuk kebenaran
3. Kerana agama merupakan sumber informasi tentang masalah metafizika.
4. Kerana agama memberikan bimbingan rohani bagi manusia baik di kala suka, mahupun di kala duka.

Manusia sejak dilahirkan ke dunia ini dalam keadaan lemah dan tidak berdaya, serta tidak mengetahui apa-apa sebagaimana firman Allah dalam Q. S. al-Nahl (16): 78 yang bermaksud: “Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak tahu apa-apa. Dia menjadikan untukmu pendengaran, penglihatan dan hati, tetapi sedikit di antara mereka yang mensyukurinya.”

Pahala solat Subuh berjamaah dan sunat sebelumnya

Oleh USTAZ ZAINUDIN HASHIM

 RASULULLAH SAW bersabda maksudnya: “Sesiapa yang menunaikan solat Subuh, maka ia berada dalam jaminan Allah SWT. Kerana itu, janganlah kamu mencari jaminan Allah SWT dengan sesuatu (selain daripada solat), yang pada waktu kamu mendapatkannya, lebih-lebih lagi ditakuti kamu tergelincir ke dalam api neraka.” (Hadis Sohih riwayat Imam Muslim).

Muhammad Abdur Rauf al-Munawi dalam kitabnya at-Ta’arif menegaskan, as-Subhu atau as-Sobah adalah permulaan siang hari, iaitu ketika ufuk berwarna merah jingga di langit tertutup oleh tabir matahari. Adapun solat Subuh ibadat yang dilaksanakan ketika fajar siddiq dan berakhir pada waktu matahari terbit.

Solat Subuh memiliki banyak daya tarikan kerana kedudukannya dalam Islam dan nilainya yang tinggi dalam syariat. Banyak hadis mendorong untuk melaksanakan Solat Subuh serta menyanjung mereka yang menjaga dan mengerjakannya. Rasulullah SAW mengetahui waktu Subuh adalah waktu yang sangat sulit dan payah untuk bangun dari tidur.

Seorang Muslim bila dibiarkan begitu sahaja (tertidur), akan memilih untuk merehatkan dirinya sampai terjaga hingga terbit matahari dan meninggalkan Solat Subuh, atau ‘Subuh gajah’, iaitu dikerjakan solat Subuh tidak pada waktunya yang betul. Rasulullah SAW mengkhususkan solat subuh dengan beberapa keistimewaan tunggal dan sifat tertentu yang tidak ada pada solat lain.

Banyak keutamaan dan kelebihan yang didapati di waktu subuh. Salah satu keutamaannya adalah Rasulullah SAW mendoakan umatnya yang bergegas dalam melaksanakan Solat Subuh, sebagaimana disebutkan dalam hadis: “Ya Allah, berkatilah umatku selama mereka suka bangun subuh (iaitu mengerjakannya).” (Hadis riwayat Tirmizi, Abu Daud, Ahmad dan Ibnu Majah).

Jika Rasulullah SAW yang berdoa, maka tidak ada hijab di antara Baginda dengan Allah SWT kerana Baginda sendiri adalah orang yang secara jasadiyah paling dekat dengan Allah SWT. Waktu Subuh adalah waktu yang paling baik untuk mendapatkan rahmat dan keredaan Allah SWT.

Allah SWT berfirman maksudnya: “Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keredaan-Nya, dan janganlah kedua matamu berpaling daripada mereka kerana mengharapkan perhiasan duniawi, dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya sudah Kami lalaikan daripada mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melampaui batas.” (Surah al-Kahfi, ayat 28).

Keutamaan Solat Subuh diberikan ganjaran pahala melebihi keindahan dunia dan seisinya, sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat Imam at-Tirmizi: “Dari Aisyah telah bersabda Rasulullah SAW, dua rakaat solat Fajar pahalanya lebih indah daripada dunia dan seisinya.”

Begitulah keistimewaan Solat Subuh.

Apakah yang menghalang kita untuk menyingkap selimut dan mengakhiri tidur untuk melakukan Solat Subuh? Bukankah Solat Subuh menjadi bahagian yang begitu besar kemuliaannya dibandingkan dunia dan seisinya?.

Diriwayatkan oleh Imam Muslim daripada ‘Uthman bin ‘Affan berkata, Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Barang siapa yang solat Isyak berjemaah maka seolah-olah dia telah solat setengah malam, barang siapa Solat Subuh berjemaah, maka seolah-olah dia telah melaksanakan solat malam satu malam penuh.” (Hadis Sohih riwayat Imam Muslim).

Solat Subuh adalah sumber daripada segala cahaya di hari kiamat. Pada hari itu, semua sumber cahaya di dunia akan padam. Matahari akan digulung, ibadat yang akan menerangi pelakunya. Diriwayatkan daripada Abu Musa al-Asyaari, dia berkata Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Barang siapa yang solat dua waktu yang dingin, maka akan masuk syurga.” (Hadis Sohih riwayat Imam al-Bukhari).

Dua waktu yang dingin itu adalah Solat Subuh dan ‘Asar. Mereka yang menjaga Solat Subuh dan ‘Asar dijanjikan kelak di syurga akan melihat Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW, ketika melihat bulan purnama. Baginda berkata, “Sungguh kamu akan melihat Rabb (Allah), sebagaimana kamu melihat bulan yang tidak terhalang dalam memandangnya.

Apabila kamu mampu, janganlah kamu menyerah dalam melakukan solat sebelum terbit matahari dan solat sebelum terbenam matahari. Maka lakukanlah.” (Hadis Sohih riwayat Imam al-Bukhari dan Imam Muslim) Rasulullah SAW memberi janji, apabila Solat Subuh dikerjakan, maka Allah akan melindungi siapa sahaja yang mengerjakannya seharian penuh.

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Barang siapa yang menunaikan Solat Subuh, maka ia berada dalam jaminan Allah. Maka janganlah cuba-cuba membuat Allah membuktikan janji-Nya. Barang siapa yang membunuh orang yang menunaikan Solat Subuh, Allah SWT akan menuntutnya, sehingga Allah SWT akan membenamkan mukanya ke dalam neraka.” (Hadis Sohih riwayat Imam Muslim, at-Tirmizi dan Ibn Majah).

Semoga kita tetap menjaga dan memelihara Solat Subuh seperti dijanjikan Allah. Bergegas bangun tidur apabila terdengar laungan azan berkumandang untuk segera mengerjakan Solat Subuh
 

TAWARAN ISTIMEWA

Iklan

Programmer : Creating Website
Webmaster ZABIDI MORAD
Copyright © 2014. BERANI KERANA BENAR - All Rights Reserved

PANDANGAN DALAM LAMAN INI TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP WEBMASTER